Contoh Review Tesis dan Sekripsi Terbaru, Lengkap!

sobat masih bertemu lagi dengan saya sobat yang pertemuan kemaren sempat membahas cara membuat karya ilmiah yang baik, saat ini saya akan menyajikan salah satu karya ilmiah dalam bentuk review tesis sobat,  dan langsung saja.

BAB I
PENDAHULUAN

A. Identitas Tesis

Contoh Review Tesisreview tesis kami, ditulis oleh fendi tegu cahyono dengan judul: “konsep pendidikan ali bin abi tholib dalam kitab nahj al balaghah”, yang ditulis pada tahun 2004. Tesis ini ditulis untuk menjadi syarat mendapat gelar Magister Pendidikan Islam di program Pascasarjana Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sunan Ampel Surabaya.

B. Review tesis kami

Review Tesis, tesis yang dutulis fendi tegu cahyono ini memaparkan tentang ‘ali bin abi tholib dan nahj al balaghah. Dilanjutkan dengan paparan Kajian teoritis tentang pendidikan. Metode penelitian dan juga metode Pendidikan ali bin abi tholib.

Dalam Paparan ‘ali bin abi tholib dan nahj al balaghah terjelaskan biografi ‘ali bin abi tholib, karakteristiknya dan kelebihannya. nahj al balaghah diurai kedalam biografi pengarang, referensinya dan karakteristik serta kelebihannya.

Kajian teoritis tentang pendidikan mengangkat pengertian Pendidikan ,Tujuannya, dan metode pendidikan itu sendiri. Pengertian pendidikan dijabarkan dalam pengertian pendidikan secara umum, pendidikan secara khusus yang meliputi : usaha sadar orang dewasa, bantuan terhadap anak, dan lingkungan yang baik. Pembahasan tujuan pendidikan ditujukan pada tujuan spiritual, tujuan material, tujuan social, dan tujuan individual. Adapun metode pendidikan yang digambarkan dalam karangan tersebut menyebutkan metode keteladanan, metode Pembiasaan, metode pengawasan, metode perintah, metode larangan, metode ganjaran, dan metode hukuman.

Bahasahn metode Pendidikan ali bin abi tholib dimulai dengan pengertian dan tanggungjawab penelitian, tujuan pendidikan menurut ali bin abi tholib, pendidikan terprogram, pendidikan tak terprogram, Alat-alat pendidikan, seperti dengan do’a, nasehat baik, keteladanan, cerita sejarah, tukar pikiran dan diskusi, dan dengan pergaulan yang baik.

Metode penelitian Tesis dalam review tesis ini merinci jenis penelitian, sumber-sumber data, pengumpulan data, metode analisa, dan langkahlangkah penelitian. Jenis penelitian tesis tersebut di atas adalah penelitian kepustakaan (library research) dengan sumber data primer kitab nahj al balaghah yang ditulis oleh Syari>f Ra>d}I dan Syarh nahj al balaghah Muhammad ‘Abduh, Subhi S{o>lih, Ibn Abi> al-Hadi>d, dan al-Bahraniyy. Dan sumber primernya adalah kitab-kitab dan karangan yang relevan dengan judul judul tersebut.

Pengumpulan data dalam penelitian ini dengan metode tematik (tafsir maudu’i), denga menghimpun teks dalam nahj al balaghah tentang metode pendidikan, kemudian menafsiri dengan al-Qur’a>n dan al-Hadis, pakar yang sesuai dengan konsep yang akhirnya melahirkan konsep yang holistic.

Metode analisa, dalam penganalisaan data penulis menggunakan metode analisa deskriptif, pemaparan, penganalisaan dan pengkajian ucapan-ucapan ali bin abi tholib yang terdapat dalam nahj al balaghah yang berkaitan dengan metode pendidikan. Kemudia mengkomparasikan , dengan membandingkan dengan kitab ain atau buku lain tentang penjelasan dan perkataan argumentasi atau mengkritisi. Dan kemudian menganalisa riwayatnya dengan naratif historis. Penulis menelusuri riwayat hidup penulis kitab nahj al balaghah, riwayat hidup ali bin abi tholib, karakteristik, setting budaya, social politik yang melatarbelakanginya.

Langkah-langkah penelitian dimulai dengan menghimpun, mengklasifikasikan ucapan ali bin abi tholib dengan metode pendidikan dalam kitab nahj al balaghah, kemudian menghimpun data-data penguat dari kitab sekunder dan kemudian menganalisa ucapan ali bin abi tholib dan membandingkan dengan pendapat lain. Dan berakhir pada kesimpulan.

Manfaat penelitian ini adalah :

  1. Pengembangan ilmu, memperkuat ketepatan teori pendidikan dan menambah khazanah pemikiran Islam tentang pendidikan
  2. Bagi kperluan praktis, sebagai acuan dan model pendidikan Islam, khususnya para orang tua dan pendidik
  3. Bagi penelitian lain, penelitian ini sebagai referensi dalam pendidikan yang berkaitan dengan pendidikan Islam
  4. Bagi peneliti, suatu pengalaman yang berharga dan tambahan wawasan pemikiran berkaitan dengan konsep pendidikan sehingga bermanfaat bagi upaya meningkatkan profesionalisme peneliti.

Juga penelitian ini bermanfaat untuk menambah konsep baru dalam pendidikan, khususnya pendidikan Islam. Konsep baru tersebut adalah :

  1. Pendidikan anak menurut ali bin abi tholib bertujuan untuk mencapai manusia yang bertaqwa. Karena hanya dengan takwa inilah seseorang akan mendapat kebahagiaan yang hakiki baik di dunia maupun di akhirat.
  2. Untuk mendapat anak yang bertakwa, maka pendidikan harus ditempuh dengan dua jalan, yaitu; pendidikan yang terprogram yang dilakukan oleh pihak luar baik ayah, ibu, guru, dan lain-lain dan pendidikan secara tak terprogram yaitu pendidikan yang dilakukan secara mandiri.
  3. Pendidikan terprogram dimulai sejak seseorang memulai untuk memilih sang istri/suami, etika berhubungan seks, masa kehamilan, kelahiran, tujuh tahun pertama, tujuh tahun kedua, hingga anak menjadi dewasa. Adapun pendidikan tak terprogram dimulai sejak anak menginjak dewasa hingga akhir hayatnya.
  4. Selain dari itu anak harus didasari dengan cinta yang tulus kepada anak, sehingga cara apapun yang akan ditempuh diusahan tidak sampai keluar dari batas-batas cintanya kepada anak tersebut. Minimal ada enam cara mendidik anak menurut ali bin abi tholib yaitu : 1). Dengan melalui do’a, 2). dengan nasehat yang bijaksana, 3). Dengan keteladanan, 4). Dengan cerita, 5). Dengan selalu mengajak bertukar pikiran dan diskusi, dan 6). Dengan pergaulan yang baik.
  5. Tentunya disamping cara yang baik diperlukan juga factor manusianya. Artinya pendidikan harus berkualitas dengan memiliki dedikasi yang tinggi. Dengan demikian konsep ali bin abi tholib tentang pendidikan telah diketahui.

BAB II
KRITIK

Review tesis, Penulis dalam menyajikan tesis belum merujuk pada kerangka teoritik. Hal ini terlihat pada metodologi penelitian yang tidak mencantumkan kerangka teori untuk menganalisa data, tidak adanya teori yang menuntun dan membanding penulis dalam membuat kesimpulan yang mendukung, menguatkan atau menolak teori sebelumnya.

Analisa Penulis masih kurang komperhensif. Sebagaimana metode analisa yang telah ditetapkan, yaitu komparatif. Tidak banyak menyebutkan ayat-ayat al-Qur’an dan hadis Nabi yang berkaitan dengan ucapan ali bin abi tholib tentang pendidikan, karena wilayah konsep pendidikan yang sedang diteliti adalah konsep Pendidikan Islam, dimana sumber pendidikan Islam adalah al-Qur’an dan Hadis Nabi Muhammad Salla Alla>h ‘alaih wa Sallam.

Referensi penulis cukup mempresentasikan untuk pembahasan, tetapi kurang banyak digunakan didalam menganalisa dan dalam membandingkan data yang diolah untuk didiskripsikan, sehingga dengan cepat , penulis membuat kesimpulan dan mengeneralisir konsep yang diteliti dari ali bin abi tholib Konsep pendidikan Islam yang dimunculkan lebih didominasi corak syi’I seperti orentasi penulis kitab yang bermadzhab syi’ah.

BAB III
PENUTUP

Kontribusi Tesis yang kami review (review tesis ini) memperlihatkan kegunaan dan manfaat pada bidang ilmu pengetahuan tentang konsep pendidikan Islam. Khazanah ilmu pendidikan Islam yang disumbangkan oleh tesis ini terletak pada konsep Do’a sebagai alat untuk mendidik, adapun alat yang lainnya mirip dengan konsep alat pendidikan Islam dalam pemikiran lainnya, yaitu : nasehat baik, keteladanan, cerita sejarah, tukar pikiran dan diskusi, dan dengan pergaulan yang baik.

Sumbangannya terhadap pengetahuan Islam yang lainnya adalah pada konsep pembagian pendidikan terhadap dua jenis yaitu: 1. Pendidikan terprogram dan 2. Pendidikan tak terprogram. Juga mengemukakan bahwa tahapan pendidikan terprogram itu dimulai sejak seseorang memulai untuk memilih sang istri/suami, etika berhubungan seks, masa kehamilan, kelahiran, tujuh tahun pertama, tujuh tahun kedua, hingga anak menjadi dewasa. Adapun pendidikan tak terprogram dimulai sejak anak menginjak dewasa hingga akhir hayatnya. Konsep pendidikan yang lainnya adalah pendidian untuk mencapai kebahagiaan hakiki dengan takwa, seperti tujuan pendidikan menurut ali bin abi tholib adalah membentuk insak takwa.

Pendidikan terprogram dimulai jauh sebelum prenatal, yaitu sejak seorang memilih calon pasangannya. Dilanjutkan dengan etika berhubungan seksual juga menjadi rangkaian seseorang untuk mendidika anak, dalam kehamilan, kelahiran. Tahapan psikologi yang baru, yaitu tujuh tahun pertama setelah kelahiran, tujuh tahun kedua, hingga anak menjadi dewasa. Saat anak menginjak dewasa hingga akhir hayatnya ia akan menentukan pendidikannya, dan ini termasuk dalam pendidikan tak terprogram, karena timbul dari kemandirian anak untuk belajar.

demikian yang dapat saya sajikan sobat berkenaan dengan review tesis kami, ditulis oleh fendi tegu cahyono dengan judul: “konsep pendidikan ali bin abi tholib dalam kitab nahj al balaghah” dan kalau anda ingin mencari baju idola buat anak maka silakan bergabung dengan kami

Share This:

Leave a Reply

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *